China tidak menjebak Afrika dalam utang: menteri luar negeri
Africa

China tidak menjebak Afrika dalam utang: menteri luar negeri

China tidak menjebak Afrika dalam utang: menteri luar negeri

Menteri Luar Negeri China Wang Yi berbicara di Forum Lanting tentang hubungan China-AS di Beijing.

  • Menteri Luar Negeri China Wang Yi telah menolak anggapan bahwa China sedang memikat negara-negara Afrika ke dalam perangkap utang dengan menawarkan pinjaman besar-besaran kepada mereka.
  • China adalah mitra dagang terbesar Afrika, dengan perdagangan langsung senilai lebih dari $200 miliar pada 2019, menurut angka resmi China.
  • Wang saat ini sedang dalam tur tiga negara di Eritrea, Kenya dan Komoro.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi pada hari Kamis menolak saran bahwa Beijing memikat negara-negara Afrika ke dalam perangkap utang dengan menawarkan pinjaman besar-besaran kepada mereka, menolak gagasan itu sebagai “narasi” yang didorong oleh penentang pengurangan kemiskinan.

Wang, berbicara menjelang tur proyek infrastruktur yang didanai Beijing di Kenya, mengatakan pinjaman besar China ke Afrika “saling menguntungkan” dan bukan strategi untuk mengekstraksi konsesi diplomatik dan komersial.

“Itu bukan fakta. Ini adalah spekulasi yang dimainkan oleh beberapa orang dengan motif tersembunyi,” katanya kepada wartawan di kota pelabuhan Mombasa, Kenya.

“Ini adalah narasi yang dibuat oleh mereka yang tidak ingin melihat pembangunan di Afrika. Jika ada jebakan, itu tentang kemiskinan dan keterbelakangan,” katanya, berbicara melalui seorang penerjemah.

Tur tiga negara Wang di Eritrea, Kenya dan Komoro mengikuti perjalanan ke Afrika oleh Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada November yang sebagian bertujuan untuk melawan pengaruh China yang berkembang di benua itu.

China adalah mitra dagang terbesar Afrika, dengan perdagangan langsung senilai lebih dari $200 miliar (177 miliar euro) pada 2019, menurut angka resmi China.

China adalah pemberi pinjaman terbesar kedua di Kenya setelah Bank Dunia dan telah mendanai sejumlah proyek infrastruktur mahal yang telah menimbulkan kekhawatiran tentang Nairobi mengambil lebih banyak utang daripada yang mampu.

Di Mombasa, Wang mengadakan pertemuan tertutup dengan tim menteri pemerintah dan menandatangani perjanjian perdagangan dan investasi, kesehatan, keamanan, perubahan iklim dan transfer teknologi hijau.

Dia kemudian bertemu dengan Presiden Uhuru Kenyatta dan mengunjungi Pelabuhan Mombasa, di mana China sedang membangun terminal baru senilai $353 juta untuk memungkinkan kapal tanker minyak yang lebih besar berlabuh.

“Kunjungan tersebut merupakan bukti pendalaman hubungan kedua negara,” kata Menteri Luar Negeri Kenya, Raychelle Omamo.

Ketakutan akan hutang

Beijing mendanai proyek infrastruktur paling mahal di Kenya sejak kemerdekaan, meminjamkan $5 miliar untuk pembangunan jalur kereta api dari Mombasa yang dibuka pada 2017.

Selama kunjungan ke Mombasa pada Januari 2020, Wang menggambarkan jalur kereta api sebagai “tolak ukur” dari Inisiatif Sabuk dan Jalan China, dorongan triliunan dolar untuk meningkatkan hubungan perdagangan di seluruh dunia dengan membangun infrastruktur penting.

Tapi pengamat telah mengangkat bendera merah atas ketergantungan Kenya pada pendanaan Cina, memperingatkan bahwa utang melonjak ke tingkat yang tidak dapat dikelola.

Aly-Khan Satchu, seorang analis geopolitik dan ekonomi Kenya, mengatakan negara Afrika Timur itu berada pada posisi yang tidak menguntungkan dalam menegosiasikan kesepakatan dan sering terjebak dengan pembayaran dengan bunga tinggi.

“Investasi ini tidak akan menghasilkan pengembalian investasi di masa mendatang,” katanya kepada AFP.

“Anda telah mengambil pinjaman ini dan mereka membuat kerugian setiap bulan. Anda pada dasarnya meningkatkan masalah.”

Ditanya tentang perjalanan Wang, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan bahwa Amerika Serikat berkomitmen untuk “kolaborasi berkelanjutan dan transparan” dengan Afrika dan tidak meminta negara untuk memilih antara Amerika Serikat dan China.

“Jenis kemitraan yang ditawarkan Amerika Serikat kepada negara-negara Afrika – ini adalah kemitraan yang didasarkan pada kesempatan bersama, saling menghormati,” kata Price.

Pinjaman besar-besaran Beijing telah melambat dalam beberapa tahun terakhir karena peminjam telah mendorong kembali persyaratan dan pandemi virus corona telah menimbulkan kesengsaraan ekonomi.

Satchu mengatakan China mengalihkan fokus dari infrastruktur ke perdagangan yang lebih besar, dan melihat janji dalam memperdalam hubungan dengan ekonomi Samudra Hindia.

“China sedang mencoba untuk mengkalibrasi ulang hubungan mereka dengan Afrika, dengan banyak penekanan pada pertanian dan pinjaman ke sektor swasta,” katanya.

Wang telah mengunjungi Eritrea dan setelah Kenya, menuju ke negara pulau Komoro di Samudra Hindia.

Tahukah Anda bahwa Anda dapat mendengarkan artikel? Berlangganan ke News24 untuk akses ke fitur menarik ini dan banyak lagi.

Posted By : data hk 2021